BeritaKab.Pelalawan

Habitatnya Kebanjiran, 2 Ekor Gajah Liar Masuk ke Permukiman Warga Pelalawan

466
×

Habitatnya Kebanjiran, 2 Ekor Gajah Liar Masuk ke Permukiman Warga Pelalawan

Sebarkan artikel ini

PELALAWAN,fokusinvestigasi.com – Habitat gajah liar di kantong gajah di Tesso Utara terendam banjir. Akibatnya, Dua ekor gajah jantan masuk ke Desa Makmur (SP 6), Kabupaten Pelalawan, Riau.

Kepala Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alan (BKSDA) Riau Genman Suhefti Hasibuan mengatakan, sejak dua pekan terakhir. Kedua ekor gajah masuk kampung karena habitat aslinya kini terendam banjir.

Masuknya dua ekor gajah jantan telah dipantau petugas BKSDA. Saat ini kawanan gajah liar masuk permukiman di SP 6.

“Benar ada dua ekor gajah masuk ke Desa Makmur atau SP 6 di Pelalawan. Tetapi itu sudah dimonitor sama petugas lapangan,” kata Genman, Senin (8/1/2024).

Genman menyebut pemantauan dipimpin langsung Kabid Wilayah I BBKSDA, Andri Hansen Siregar. Gajah masuk kampung di Pelalawan akibat habitat aslinya terendam banjir.

“Ini kan musim hujan, habitat aslinya pada terendam. Maka gajah-gajah ini bergeser cari lahan yang kering dan aman,” katanya.

Sementara, Andri Hansen Siregar menyebut gajah tersebut berasal dari kantong gajah di Tesso Selatan. Gajah masuk ke kawasan perkampungan sejak 2 pekan terakhir.

“Dua ekor gajah ini masuk perkampungan sudah sejak 2 pekan lalu. Jadi memang di habitat aslinya Tesso Utara terendam banjir. Itulah sebabnya mereka bergeser,” kata Andri Hansen.

Gajah tersebut teridentifikasi dewasa dan terpisah dari kelompoknya. Namun, saat ini gajah mulai bergeser ke perkebunan sawit perusahaan meninggalkan perkampungan penduduk.

Sebagai antisipasi, petugas Balai BKSDA Riau telah berkoordinasi dengan Damkar, BPBD, polisi dan TNI di lokasi. Bahkan di lokasi petugas juga mrmantau pergeseran gajah.

“Posisi mulai bergeser menjauhi kampung. Mereka ini terpisah dari kelompoknya dan masuk kampung, tentu kami pantau terus supaya tak terjadi konflik dan kami imbau warga jangan menjadikan gajah tontonan, apalagi mendekati,” katanya.***

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *